Minggu, 20 Januari 2013



PROPOSAL PENGEMBANGAN SPK

Pemilihan Karyawan Baru pada PT. Adi Citra Sakti dengan Menggunakan Metode Weighted Product(WP) 



Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Sistem Pendukung Keputusan 












Disusun oleh : 

Sonny Handoko NIM A12.2009.03398 

Presti Wardhani NIM A12.2009.03407 

Khoe, Daniel Okky H. NIM A12.2009.03418 

Vip Yuliana Indriani NIM A12.2009.03421




KELOMPOK A12.4705 

FAKULTAS ILMU KOMPUTER 

UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO 

SEMARANG 

2012 



A. Judul Program 

Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Karyawan Baru pada PT. Adi Citra Sakti dengan Menggunakan Metode Weighted Product (WP). 



B. Latar Belakang Permasalahan 

Kemajuan teknologi dan informasi saat ini berbanding lurus dengan perkembangan aplikasi yang sengaja dibuat untuk semakin mempermudah pekerjaan di dalam sebuah perusahaan/intansi. Dengan adanya berbagai macam software yang mendukung untuk pembangunan sebuah aplikasi, perusahaan bisa mengatasi permasalahan pekerjaan yang masih manual, dimana riskan terhadap adanya kesalahan user ataupun unsatisfied akan hasil akhir. Salah satunya adalah penggunaan aplikasi sistem pendukung keputusan dalam memilih kandidat karyawan yang benar-benar layak untuk bekerja pada PT. Adi Citra Sakti. Hal ini tentu akan sangat menguntungkan bagi perusahaan. Selain waktu yang dibutuhkan untuk mengolah data lebih cepat, aplikasi ini juga dapat digunakan sebagai perbandingan untuk mengetahui apakah pengolahan/perhitungan dengan menggunakan sistem/aplikasi tersebut hasilnya sama dengan cara yang manual. 

Perusahaan membutuhkan karyawan baru yang diharapkan mampu memenuhi penilaian masing-masing kriteria. Kriteria-kriteria yang ditetapkan oleh perusahaan diharapkan bisa menjadi standar kualitas bagi kemajuan personal karyawan itu sendiri. Mengingat pentingnya peranan karyawan sebagai salah satu elemen perusahaan untuk pencapaian tujuan perusahaan dan perkembangan perusahaan, maka perkembangan aplikasi pendukung keputusan dengan menggunakan metode Weigthed Product (WP) diharapkan dapat menjadi solusi bagi PT. Adi Citra Sakti untuk menyaring kandidat karyawan baru yang tepat. 

Adanya subyektivitas dalam pengambilan keputusan juga masih menjadi salah satu kendala dalam penentuan kandidat karyawan. Oleh karena itu, ketika aplikasi pendukung keputusan ini sudah bisa diimplementasikan, maka diharapkan hasilnya akan lebih obyektif. Berdasarkan permasalahan yang sudah dipaparkan sebelumnya, maka penyusun mengambil judul Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Karyawan Baru pada PT. Adi Citra Sakti dengan Menggunakan Metode Weighted Product (WP). 



C. Perumusan Masalah 

Sesuai dengan latar belakang tersebut, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana membangun aplikasi Sistem Pendukung Keputusan yang dapat digunakan untuk menyeleksi calon karyawan baru, sebagai rekomendasi untuk membantu dalam menentukan kandidat calon karyawan yang layak diterima di PT. Adi Citra Sakti. 



D. Batasan Masalah 

Batasan masalah dalam penelitian ini adalah : 

1. Pembuatan aplikasi SPK dalam seleksi penerimaan calon karyawan baru pada PT. Adi Citra Sakti. 

2. Aplikasi yang dibuat hanya dibatasi sampai pada proses untuk menentukan siapakah yang layak ditempatkan sebagai kandidat calon karyawan PT.Adi Citra Sakti. 

3. Aplikasi yang dibuat tidak melakukan tes seleksi karyawan, jadi administrator hanya menginputkan nilai yang didapat dari bagian lain (tim rekrutmen pada divisi personalia PT. Adi Citra Sakti). 

4. Metode yang digunakan adalah Weighted Product (WP). 



E. Tujuan 

Tujuan dari penelitian ini adalah membangun aplikasi SPK yang berfungsi sebagai alat bantu pengambilan keputusan bagi divisi personalia PT.Adi Citra Sakti untuk menentukan siapakah yang layak diterima sebagai kandidat calon karyawan PT. Adi Citra Sakti dengan menggunakan metode Weighted Product (WP). 







F. Dasar Teori 

1. Sistem Pendukung Keputusan (Decision Support System) 

1.1 Pengertian 

DSS merupakan sistem informasi interaktif yang menyediakan informasi, DSS merupakan sistem informasi interaktif yang menyediakan informasi, pemodelan, dan pemanipulasian data. Sistem itu digunakan untuk membantu pengambilan keputusan dalam situasi yang semi terstruktur dan situasi tidak terstruktur, di mana tak seorang pun tahu secara pasti bagaimana keputusan seharusnya dibuat (Alter, 2002). 

Menurut Dadan Umar Daihani (2001:54), konsep Sistem Pendukung Keputusan (SPK) pertama kali diungkapkan pada awal tahun 1970-an oleh Michael S.Scott Morton yang menjelaskan bahwa Sistem Pendukung Keputusan adalah suatu sistem yang berbasis computer yang ditujukan untuk membantu pengambil keputusan dalam memanfaatkan data dan model tertentu untuk memecahkan berbagai persoalan yang tidak terstruktur. 

Selain itu Efraim Turban mengemukakan bahwa Sistem Pendukung Keputusan merupakan sebuah sistem yang dimaksudkan untuk mendukung para pengambil keputusan manajerial dalam situasi keputusan semiterstruktur. 

Dari beberapa definisi di atas dapat dikatakan bahwa Sistem Pendukung Keputusan adalah suatu sistem informasi spesifik yang ditujukan untuk membantu manajemen dalam mengambil keputusan yang berkaitan dengan persoalan yang bersifat semi struktur dan tidak terstruktur. Sistem ini memiliki fasilitas untuk menghasilkan berbagai alternatif yang secara interaktif dapat digunakan oleh pemakai. Sistem ini berbasis komputer yang dirancang untuk meningkatkan efektivitas pengambilan keputusan dalam memecahkan masalah yang bersifat semi terstruktur dan tidak terstruktur. Kata berbasis komputer merupakan kata kunci, karena hampir tidak mungkin membangun SPK tanpa memanfaatkan komputer sebagai alat Bantu, terutama untuk menyimpan data serta mengelola model. 



1.2 Tujuan Sistem Pendukung Keputusan 

Tujuan dari SPK adalah (Turban, 2005): 

a. Membantu manajer dalam pengambilan keputusan atas masalah semi terstruktur. 

b. Memberikan dukungan atas pertimbangan manajer dan bukannya dimaksudkan untuk menggantikan fungsi manajer. 

c. Meningkatkan efektivitas keputusan yang diambil manajer lebih daripada perbaikan efisiensinya. 

d. Kecepatan komputasi. Komputer memungkinkan para pengambil keputusan untuk melakukan banyak komputasi secara cepat dengan biaya yang rendah. 

e. Peningkatan produktivitas. Membangun satu kelompok pengambil keputusan, terutama para pakar, bisa sangat mahal. Pendukung terkomputerisasi bisa mengurangi ukuran kelompok dan memungkinkan para anggotanya untuk berada di berbagai lokasi yang berbeda-beda (menghemat biaya perjalanan). 

f. Dukungan kualitas. Komputer bisa meningkatkan kualitas keputusan yang dibuat. Sebagai contoh, semakin banyak data yang diakses, semakin banyak data yang diakses, makin banyak juga alternatif yang bisa dievaluasi. 

g. Berdaya saing. Manajemen dan pemberdayaan sumber daya perusahaan. Tekanan persaingan menyebabkan tugas pengambilan keputusan menjadi sulit. 

h. Mengatasi keterbatasan kognitif dalam memproses dan penyimpanan. 





1.3 Karakteristik Sistem Pendukung Keputusan 

Turban (2005) mengemukakan karakteristik dan kapabilitas kunci dari Sistem Pendukung Keputusan adalah sebagai berikut : 

a. Dukungan untuk pengambil keputusan, terutama pada situasi semiterstruktur dan tak terstruktur. 

b. Dukungan untuk semua level manajerial, dari eksekutif puncak sampai manajer lini. 

c. Dukungan untuk individu dan kelompok. 

d. Dukungan untuk semua keputusan independen dan atau sekuensial. 

e. Dukungan di semua fase proses pengambilan keputusan: inteligensi, desain, pilihan, dan implementasi. 

f. Dukungan pada berbagai proses dan gaya pengambilan keputusan. 

g. Kemampuan sistem beradaptasi dengan cepat dimana pengambil keputusan dapat menghadapi masalah-masalah baru dan pada saat yang sama dapat menanganinya dengan cara mengadaptasikan sistem terhadap kondisi-kondisi perubahan yang terjadi. 

h. Pengguna merasa seperti di rumah. User-friendly, kapabilitas grafis yang kuat, dan sebuah bahasa interaktif yang alami. 

i. Peningkatan terhadap keefektifan pengambilan keputusan (akurasi, timelines, kualitas) dari pada efisiensi (biaya). 

j. Pengambil keputusan mengontrol penuh semua langkah proses pengambilan keputusan dalam memecahkan masalah. 

k. Pengguna akhir dapat mengembangkan dan memodifikasi sistem sederhana. 

l. Menggunakan model-model dalam penganalisisan situasi pengambilan keputusan. 

m. Disediakannya akses untuk berbagai sumber data, format, dan tipe, mulai dari sistem informasi geografi (GIS) sampai sistem berorientasi objek. 

Dapat dilakukan sebagai alat standalone yang digunakan oleh seorang pengambil keputusan pada satu lokasi atau didistribusikan di satu organisasi keseluruhan dan di beberapa organisasi sepanjang rantai persediaan. 



1.4 Komponen-Komponen Sistem Pendukung Keputusan 

Menurut Turban (2005), Sistem Pendukung Keputusan terdiri dari empat subsistem, yaitu: 

a. Manajemen Data, meliputi basis data yang berisi data-data yang relevan dengan keadaan dan dikelola oleh perangkat lunak yang disebut dengan Database Management System (DBMS). 

b. Manajemen Model berupa sebuah paket perangkat lunak yang berisi model-model finansial, statistik, management science, atau model kuantitatif, yang menyediakan kemampuan analisa dan perangkat lunak manajemen yang sesuai. 

c. Subsistem Dialog atau komunikasi, merupakan subsistem yang dipakai oleh user untuk berkomunikasi dan memberi perintah (menyediakan user interface). 

d. Manajemen Knowledge yang mendukung subsistem lain atau berlaku sebagai komponen yang berdiri sendiri. 



2. Pemilihan Karyawan 

Karyawan sebagai noun (kata benda) diartikan sebagai orang yang bekerja pada suatu lembaga (kantor, perusahaan, dan sebagainya) dengan mendapat gaji (upah). Menurut Wikipedia, buruh, pekerja, tenaga kerja, atau karyawan pada dasarnya adalah manusia yang menggunakan tenaga dan kemampuannya untuk mendapatkan balasan berupa pendapatan baik berupa uang maupun bentuk lainya kepada Pemberi Kerja atau Pengusaha atau majikan. 

Pada dasarnya, buruh, pekerja, tenaga kerja maupun karyawan adalah sama. Namun dalam kultur Indonesia, buruh berkonotasi sebagai pekerja rendahan, hina, kasaran dan sebagainya. sedangkan pekerja, tenaga kerja dan karyawan adalah sebutan untuk buruh yang lebih tinggi, dan diberikan cenderung kepada buruh yang tidak memakai otot tapi otak dalam melakukan kerja. Akan tetapi pada intinya sebenarnya keempat kata ini sama mempunyai arti satu yaitu pekerja. Hal ini terutama merujuk pada Undang-undang Ketenagakerjaan, yang berlaku umum untuk seluruh pekerja maupun pengusaha di Indonesia. 

Buruh dibagi atas 2 klasifikasi besar: 

1. Buruh profesional - biasa disebut buruh kerah putih, menggunakan tenaga otak dalam bekerja 

2. Buruh kasar - biasa disebut buruh kerah biru, menggunakan tenaga otot dalam bekerja 



3. Metode Weighted Product 

Metode Weighted Product (WP) merupakan perkalian untuk menghubungkan rating atribut, dimana rating setiap atribut harus dipangkatkan dengan bobot atribut yang bersangkutan. Proses tersebut sama halnya dengan proses normalisasi. Adlam penentuan nilai kepentingan atau bobot pada aaplikasi SPK sebagai alat bantu, pencarian nilai bobot atribut menggunakan penilaian secara subyektif yaitu pen-skalaannya dari 1 sampai 4 berdasarkan penilaian disesuaikan dengan tingkat sumbangan dari pengguna. 








G. Permodelan 

1. Use Case Diagram 

Administrator dapat mengubah atau edit kriteria, edit alternatif, input kriteria, input alternatif, input nilai kriteria dan input nilai alternatif seperti gambar use case diagram di bawah ini. 


Gambar 7.1 Usecase Diagram 


2. Flowchart Administrator 

Flowchart atau diagram alir digunakan untuk menggambarkan alur suatu program menjadi lebih sederhana sehingga program tersebut dapat lebih dimengerti. Berikut ini diagram alir untuk program yang akan dibuat. 


Gambar 7.2 Flowchart Administrator 







3. Flowchart Aplikasi 

Flowchart ini digunakan untuk menunjukkan proses dari penggunaan aplikasi tampak pada gambar 7.3.


Gambar 7.3 Flowchart Aplikasi 


4. Entity Relationship Diagram (ERD) 

ERD berfungsi untuk menggambarkan hubungan antar tabel yang akan digunakan pada aplikasi ini. 


Gambar 7.4 Entity Relationship Diagram 





H. Jadwal Kegiatan 

Berikut adalah jadwal kegiatan yang direncanakan untuk melaksanakan pembuatan aplikasi Sistem Pendukung Keputusan : 

Tabel 1. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan 





I. Daftar Pustaka 

Efraim Turban, Decision Support System and Intelligent Systems, edisi Bahasa Indonesia jilid 1, Yogyakarta : Penerbit ANDI, 2005. 

Daihani, Dadan Umar, Komputerisasi Pengambilan Keputusan, Jakarta: Elex Media Komputindo, 2001. 

Kusrini, Konsep dan Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan, Yogyakarta : Penerbit ANDI, 2007. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar